Thursday, April 8, 2021

NPAs bruto dapat membidik hingga 14,8% pada Bulan September, kata RBI

'Tes stres makro yang menggabungkan perkiraan muka pertama produk domestik bruto (PDB) untuk 202021 menunjukkan bahwa rasio GNPA dari semua SCB dapat meningkat menjadi 13,5 persen pada September 2021 di bawah skenario dasar,' kata laporan keuangan.

Pengumuman RBI mengatakan pertumbuhan kredit perbankan tetap terkendali, dengan moderasi yang broadbased

The Reserve Bank of India (RBI) mengatakan pada hari Senin bahwa total aset nonperforming bruto (GNPAs) bank India dapat naik menjadi 14,8 persen di bawah skenario stres berat pada September 2021 dibandingkan dengan 7,5 persen pada periode yearago. Hal ini menyoroti perlunya membangun modal yang memadai secara proaktif untuk menahan kemungkinan penurunan kualitas aset, kata RBI dalam Laporan Stabilitas Keuangan (FSR) nya.

'Tes stres makro yang menggabungkan perkiraan muka pertama produk domestik bruto (PDB) untuk 202021 yang dirilis pada 7 Januari, 2021 menunjukkan bahwa rasio GNPA dari semua SCB dapat meningkat dari 7,5 persen pada September 2020 menjadi 13,5 persen pada September 2021 di bawah skenario dasar rasio dapat meningkat menjadi 14,8 persen di bawah skenario stres yang parah,' kata laporan keuangan.

Bank sentral lebih lanjut menyatakan bahwa pada fase awal pandemi COVID19, tindakan kebijakan diarahkan untuk memulihkan fungsi normal dan mengurangi stres. Fokusnya sekarang sedang berorientasi pada mendukung pemulihan dan melestarikan solvabilitas bisnis dan rumah tangga, kata laporan itu.

'Berita positif tentang pengembangan vaksin telah mendukung optimisme pada prospek, meskipun dirusak oleh gelombang kedua virus termasuk strain yang lebih virulent,' kata RBI.

'Langkahlangkah kebijakan oleh regulator dan pemerintah telah memastikan kelancaran fungsi pasar domestik dan lembaga keuangan yang mengelola volatilitas pasar di tengah meningkatnya tumpahan menjadi menantang terutama ketika pergerakan di segmen pasar keuangan tertentu tidak sinkron dengan perkembangan di sektor riil,' demikian laporan tersebut.

Baca juga:
https://pentingbangetdeh.blogspot.com/2021/04/pemerintah-garap-skema-subsidi-ekspor.html
https://pentingbangetdeh.blogspot.com/2021/04/rintangan-impor-pemerintah-menghantam.html
https://pentingbangetdeh.blogspot.com/2021/04/laba-grasim-setelah-pajak-melonjak-jadi.html

RBI mengatakan pertumbuhan kredit perbankan tetap terkendali, dengan moderasi yang tersebar luas di seluruh kelompok bank. 'Parameter kinerja bank telah meningkat secara signifikan, dibantu oleh dispensasi peraturan yang diperpanjang sebagai tanggapan terhadap pandemi COVID19,' kata laporan itu.

'Rasio aset modal terhadap risiko (CRAR) Bank Umum Terjadwal (SCB) membaik menjadi 15,8 persen pada September 2020 dari 14,7 persen pada Maret 2020, sementara rasio aset nonperforming bruto (GNPA) mereka menurun menjadi 7,5 persen dari 8,4 persen, dan rasio cakupan pro provision (PCR) meningkat menjadi 72,4 persen dari 66,2 persen selama periode ini,' kata RBI.

Bank Cadangan devisa merilis Laporan Stabilitas Keuangan (FSR) edisi ke22 hari ini, yang mencerminkan penilaian kolektif SubKomite Dewan Stabilitas dan Pembangunan Keuangan (FSDC) tentang risiko terhadap stabilitas keuangan, dan ketahanan sistem keuangan.

Kelepasanan FSR dijadwalkan ulang untuk memasukkan perkiraan uang muka pertama pendapatan nasional untuk tahun 202021 yang dirilis oleh Kantor Statistik Nasional pada 7 Januari 2021.

.

Jika kamu ingin mencari artikel menarik lainnya kalian bisa kunjungi LengkapGo

No comments:

Post a Comment

Laba Teknologi HCL Naik 7% Menjadi Rs 3.143 Crore Pada Kuartal September

Dewan perusahaan menyetujui dividen Rs 4 per saham. hasil HCL Tech Q2: Pendapatan naik 4.21% secara berurutan menjadi Rs 18.594 crore HCL ...